banner large

Rider mengambil pendekatan yang gesit untuk logistik e-commerce di Pakistan – TechCrunch

Comment
X
Share

Rider sedang dalam misi untuk menyediakan pengiriman hari berikutnya “seperti Amazon” kepada pembeli online di Pakistan. Perusahaan yang berbasis di Karachi mengumumkan telah mengumpulkan $3,1 juta dalam pendanaan baru dari Y Combinatior, bersama dengan investor baru i2i, Flexport, Soma Capital dan Rebel Fund. Investor yang kembali termasuk GFC, Fatima Gobi dan TPL E-ventures, bersama dengan salah satu pendiri Dropbox Arash Ferdowsi. Ini membawa total RIder meningkat menjadi $5,4 juta sejak September 2021.

Didirikan pada tahun 2019 oleh mantan eksekutif UPS Pakistan Salman Allana, Rider sedang membangun jaringan pusat penyortiran, pusat pengiriman, dan armada digital. Platform ini memungkinkan penjual untuk menawarkan pengiriman hari berikutnya dengan pengoptimalan rute, pelacakan langsung, dan penjadwalan untuk pembeli. Perusahaan mengklaim bahwa sejak putaran investasi awal mereka pada September 2021, pendapatan bulanan telah tumbuh 110% dan mereka telah menggandakan basis pelanggan mereka menjadi 650 penjual online. Sejauh ini, Rider telah mengirimkan 3 juta paket di 60 kota di Pakistan. Saat ini menjalankan jaringan 16 hub yang mencakup 60 kota di seluruh Pakistan, yang menurut Allana menyumbang sekitar 60% dari permintaan e-commerce di negara tersebut.

Allana mengatakan kepada TechCrunch bahwa tumbuh besar di Karachi dan menghabiskan karir awalnya di sub-Sahara Afrika berarti dia terbiasa dengan rantai pasokan dan layanan logistik yang buruk. “Jika Anda memesan sesuatu secara online, Anda menerima risiko besar yang mungkin tidak akan pernah muncul,” katanya. Ketika dia pindah ke London untuk belajar MBA, dia menjadi “terobsesi” dengan pengiriman Amazon. “Bagaimana mungkin pesanan yang saya lakukan pada tengah malam berada di depan pintu saya keesokan paginya? Saya yakin ada peluang yang jelas dan besar untuk menghadirkan kualitas layanan ini kepada penjual online di Pakistan dan menghapus ‘kecemasan paket’ untuk semua pembeli online di Pakistan—termasuk saya sendiri.”

Setelah mendapatkan gelar MBA, Allana mulai bekerja untuk UPS Pakistan sebagai kepala strategi dan pengembangan bisnis. Dia melihat sendiri tantangan yang dihadapi oleh para incumbent logistik, termasuk kehilangan pesanan, pembeli yang enggan memesan secara online lagi dan, bagi penjual online, sakit kepala seperti cash-on-delivery manual, rekonsiliasi dan pengembalian modal yang lambat, yang menciptakan tantangan modal kerja, terutama untuk Satu juta UKM Pakistan yang mengandalkan Instagram dan Facebook untuk menjangkau pembeli.

“Saya mengetahui bahwa pembayar pengiriman tradisional tidak diatur atau diperlengkapi untuk melayani tren ritel online, dan bahwa perubahan dari dalam akan lambat dan mahal,” kata Allana. “Pandemi COVID melihat pergeseran besar dan tidak dapat diubah ke belanja online di seluruh Pakistan. Hanya perusahaan rintisan yang dibangun untuk tujuan, dinamis, dan berfokus pada pertumbuhan yang dapat menangkap peluang ini tepat waktu.”

Logistik adalah sektor yang terkenal menghabiskan uang. Allana mengatakan bahwa jaringan pusat pengiriman yang dibangun Rider tidak seperti yang biasanya Anda bayangkan. Sebaliknya mereka termasuk gudang bergerak (atau van yang telah disortir sebelumnya), ruang kosong di tempat parkir mal dan pompa bensin. Ke depan, Rider juga ingin memiliki pusat pengiriman di kiranas, atau toko serba ada. Ini berarti pusat pengiriman cukup fleksibel untuk bergerak saat zona e-niaga volume tinggi berubah.

“Kami pada dasarnya membangun ‘logistik perkotaan’, jadi kami tidak memiliki persyaratan untuk pusat dan ruang penyortiran yang besar,” katanya. “Jaringan kami terdiri dari banyak pusat pengiriman kecil yang sengaja ditempatkan untuk mencakup zona e-commerce bervolume tinggi, dan yang pada akhirnya fleksibel untuk dipindahkan saat zona ini berubah.”

Pendanaan baru Rider akan digunakan pada teknologi in-house-nya, termasuk alat pemberdayaan e-commerce seperti plug-in dan dompet bawaan untuk membantu UKM, yang menurut Allana sebagian besar dimiliki oleh wanita, mengembangkan bisnis mereka.

“Ambisi kami sejak hari pertama—kami ingin menjadi penyedia solusi logistik e-commerce ujung-ke-ujung nomor di negara ini,” kata Allana. “Tetapi kami melihat logistik sebagai serangkaian blok bangunan, yang masing-masing harus kami bereskan, secara operasional dan finansial, sebelum kami dapat membangun yang berikutnya. Hari ini, Rider melakukan pengiriman last-mile ke depan pintu pelanggan. Kami telah membuktikan solusi last mile kami berhasil, kami telah membuktikan mereka bekerja dalam skala besar dan kami sekarang perlu membuktikan bahwa mereka bekerja secara berkelanjutan sebelum kami memasuki vertikal lainnya.” Dia menambahkan Rider sudah memperhatikan fase berikutnya, dan mengemudikan gerakan B2B, atau truk darat, pada bulan Januari.

Dalam pernyataan yang telah disiapkan, mitra umum i2i Kalsoom Lakhani mengatakan, “Seiring dengan pertumbuhan industri e-commerce di Pakistan, demikian juga kebutuhan akan pemain 3PL generasi berikutnya yang memahami realitas pasar Pakistan dan tahu bagaimana membangun keduanya secara agresif tetapi juga efisien. Kami percaya bahwa pemain ini adalah Rider dan memiliki begitu banyak keyakinan pada Salman dan visinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.