banner large

Ratusan karyawan SpaceX menandatangani surat yang mengecam perilaku Elon Musk

Comment
X
Share

Butuh waktu kurang dari satu setengah hari bagi lebih dari 400 karyawan SpaceX untuk menandatangani surat terbuka yang mengkritik CEO Elon Musk setelah diposting dan dibagikan oleh beberapa rekan kerja mereka dalam obrolan internal. Hanya 32 jam setelah dibagikan, halaman arahan internal untuk dokumen tersebut menjadi offline, sekitar waktu yang sama ketika sekelompok karyawan dipecat karena keterlibatan mereka dalam menyusun dan membagikan surat itu, sebuah langkah yang mungkin merupakan pelanggaran perburuhan. hukum.

Surat terbuka pertama kali ditayangkan di halaman arahan internal pada tengah hari bagian Timur, dan kemudian dibagikan oleh beberapa karyawan ke sekitar 10 ruang obrolan di Microsoft Teams serta satu daftar email. Isinya berani: karyawan menegaskan bahwa perilaku Musk dalam beberapa minggu terakhir telah menjadi sumber rasa malu dan gangguan bagi perusahaan. Penulis surat menawarkan saran tentang cara SpaceX dapat menjauhkan diri dari kehadiran Twitter Musk serta berbuat lebih baik untuk meminta pertanggungjawaban eksekutif dan mereka yang melakukan pelecehan seksual.

Seorang karyawan yang membantu membuat surat itu tetapi ingin tetap anonim mengklaim bahwa “sejumlah besar karyawan di sekelompok demografi dan peran dan tingkat membantu menulis surat itu.” Karyawan diberi pilihan untuk menandatangani dokumen dengan mengikuti survei atau memindai kode QR.

Saluran Teams terbesar tempat dokumen dibagikan memiliki sekitar 2.600 anggota, sebagian besar diisi oleh teknisi, sedangkan saluran Teams lainnya relatif kecil. Para penulis juga memiliki rencana untuk mendistribusikan setumpuk salinan fisik surat itu, yang juga memiliki kode QR untuk dipindai orang, di sekitar area produksi dan layanan makanan. Tetapi tidak ada yang cukup berani untuk membagikannya sebelum penembakan dimulai, menurut salah satu orang yang terlibat. Ada juga kekhawatiran bahwa memposting salinan surat itu akan dianggap sebagai pengorganisasian serikat pekerja dan bahwa kamera di gedung SpaceX akan mengungkapkan siapa yang mendistribusikannya. Sebelum halaman arahan ditutup, para penulis melihat bahwa mereka mendapatkan sekitar 3.000 pengunjung unik ke situs mereka.

Sementara dokumen itu akhirnya mendapat 404 tanda tangan, lebih banyak orang menjangkau mereka yang membagikan surat itu di Signal, secara langsung, dan melalui Teams, mengatakan bahwa mereka akan menandatangani jika mereka mampu untuk dipecat saat ini, menurut orang yang terlibat. Pada tahun 2017, perusahaan Musk lainnya, Tesla, memecat seorang karyawan karena mendistribusikan pamflet yang mendorong karyawan untuk berserikat. Selain itu, pada bulan Mei tahun ini, Musk juga mentweet bahwa Tesla akan membentuk “departemen litigasi garis keras” untuk “secara langsung memulai dan melaksanakan tuntutan hukum.”

Ketakutan mereka ternyata dapat dipercaya, karena manajemen SpaceX akhirnya menembak setidaknya lima karyawan atas keterlibatan mereka dengan surat itu. Presiden SpaceX Gwynne Shotwell kemudian mengirim email ke perusahaan, mencela dokumen tersebut dan memberi tahu perusahaan tentang penghentian tersebut.

“Kami memiliki terlalu banyak pekerjaan penting yang harus diselesaikan dan tidak perlu aktivisme yang berlebihan seperti ini — tim kepemimpinan kami saat ini lebih berdedikasi untuk memastikan kami memiliki lingkungan kerja yang hebat dan terus meningkat daripada yang pernah saya lihat selama 35 tahun karir saya, ” tulis Showell. Menggemakan penulis surat, dia mengklaim bahwa surat itu, bukan perilaku Musk, adalah sumber gangguan bagi SpaceX, yang memiliki jadwal sibuk di hari-hari dan minggu-minggu mendatang.

SpaceX tidak menanggapi permintaan komentar oleh The Verge tepat waktu untuk publikasi.

Shotwell juga berargumen dalam emailnya bahwa karyawan lain yang tidak terlibat dalam surat tersebut merasa tidak nyaman, terintimidasi, dan ditekan untuk menandatangani dokumen tersebut. Namun, dua dari mereka yang terlibat dalam penulisannya, yang berbicara dengan syarat anonim, membantah klaim itu. Mereka mengatakan bahwa mereka hanya memposting surat itu ke saluran Teams, mengarahkan orang ke sana dan meminta dukungan.

“Tidak ada tekanan yang diterapkan kepada siapa pun untuk mengumpulkan tanda tangan,” kata seorang karyawan yang membantu pembuatan surat itu, yang juga ingin tetap anonim. “Surat terbuka itu bisa berdiri sendiri atau tidak.”

Berita pemecatan karyawan telah menyebar ke seluruh perusahaan, dan beberapa karyawan saat ini telah menyatakan kepada The Verge kekecewaan mereka atas tindakan yang diambil perusahaan.

“Saya merasa seperti, bergerak maju, orang-orang yang tidak 100% setuju dengan Elon harus tutup mulut atau meninggalkan perusahaan, yang sangat menyedihkan,” kata seorang karyawan SpaceX, yang tidak terlibat dalam surat itu. The Verge. “Kami semua mengagumi kecerdasannya tetapi perilaku sosialnya tidak dapat diterima, dan kami mendapati diri kami dalam posisi di mana kami bangga sekaligus malu bekerja untuk SpaceX.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.