banner large

Layanan kapal pesiar robotaxi sedang ditinjau setelah surat anonim – TechCrunch

Comment
X
Share

Seseorang yang mengaku sebagai karyawan Cruise mengirim surat anonim ke badan pengatur California yang menimbulkan kekhawatiran bahwa perusahaan meluncurkan layanan robotaxi-nya terlalu dini. Karyawan tersebut mengutip keteraturan contoh bahwa kerusakan robotaxis Cruise dalam beberapa cara dan dibiarkan terdampar di jalan-jalan, sering menghalangi lalu lintas atau kendaraan darurat, sebagai salah satu perhatian utamanya, menurut surat yang telah ditinjau oleh TechCrunch.

Surat itu juga mengklaim bahwa karyawan “umumnya tidak percaya bahwa kami siap untuk diluncurkan ke publik, tetapi ada ketakutan untuk mengakui ini karena harapan dari kepemimpinan dan investor.” Cruise telah menanggapi hal ini dengan hasil survei April 2022 dari lebih dari 2.000 karyawan, di mana 94% responden setuju dengan pernyataan: “Keselamatan adalah prioritas utama di sini.”

Komisi Utilitas Publik California (CPUC), yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan izin mobil tanpa pengemudi di California, mengatakan sedang menyelidiki masalah yang diangkat oleh surat tersebut. The Wall Street Journal pertama kali melaporkan niat CPUC untuk menyelidiki masalah ini.

CPUC memberikan Cruise izin penyebaran tanpa pengemudi, yang akan memungkinkan perusahaan milik General Motors untuk mulai membebankan tarif untuk layanan ride-hail otonom di San Francisco, pada awal Juni. Cruise mulai beroperasi komersial hampir tiga minggu lalu.

Komisi memiliki wewenang untuk menangguhkan atau mencabut izin kendaraan otonom kapan saja jika ditemukan bahwa perilaku tidak aman menjadi jelas, menurut resolusi CPUC untuk memberi Cruise lampu hijau.

Cruise mengatakan memiliki hubungan yang transparan dengan regulator dan komunikasi antara keduanya sering dan konsisten. Perusahaan juga mengatakan secara ketat mengikuti berbagai persyaratan pelaporan dan memberikan CPUC informasi tambahan sesuai kebutuhan.

Kekhawatiran karyawan, yang awalnya dikirim ke CPUC pada bulan Mei, terungkap hanya beberapa minggu setelah lebih dari setengah lusin kendaraan Cruise terhenti di jalan di San Francisco selama hampir dua jam, menghalangi lalu lintas dan persimpangan. Cruise tidak mengatakan apa yang menyebabkan masalah tersebut, tetapi kendaraan perlu dipulihkan melalui kombinasi bantuan jarak jauh dan pengambilan manual.

“Saat ini (per Mei 2022) secara teratur ada insiden di mana armada kendaraan San Francisco kami secara individu atau dalam kelompok memasuki “VRE” atau Acara Pengambilan Kendaraan, ”tulis karyawan yang menggambarkan dirinya sebagai ayah dan karyawan yang bekerja di sistem kritis keselamatan yang telah berada di Cruise selama bertahun-tahun.

Ketika ini terjadi, kendaraan terdampar, seringkali di jalur yang menghalangi lalu lintas dan berpotensi menghalangi kendaraan darurat. Kadang-kadang dimungkinkan untuk membantu kendaraan dari jarak jauh dengan menepi dengan aman, tetapi ada beberapa kasus di mana sistem mundur juga gagal dan tidak mungkin untuk mengarahkan kendaraan dari jarak jauh di luar jalur yang mereka blokir sampai mereka secara fisik ditarik darinya. lokasi ke fasilitas.”

Karyawan Cruise yang mengidentifikasi diri sendiri juga menjelaskan potensi “lingkungan kacau” secara internal di Cruise, khususnya di sekitar sistem pelaporan keselamatan internal perusahaan, yang digunakan karyawan Cruise untuk melaporkan segala jenis kekhawatiran yang mereka miliki mengenai keselamatan. Penulis surat mengklaim telah mengajukan masalah keamanan dan, lebih dari enam bulan kemudian, tiket masih dalam proses, yang berarti “penilaian risiko untuk masalah itu sendiri belum selesai.”

Ini, dia menyarankan, berarti tiket akan tetap dalam triase tanpa batas, sebagian karena Cruise tidak memiliki waktu penyelesaian yang diperlukan untuk tiket tersebut.

“Saya tidak tahu apakah pengalaman saya dengan sistem pelaporan keselamatan kami mewakili sebagian besar kasus, tetapi saya yakin itu setidaknya menunjukkan lingkungan yang sangat kacau yang memungkinkan hal semacam ini terjadi,” tulisnya.

Surat itu juga menyatakan bahwa Cruise tidak memprioritaskan mendokumentasikan fungsionalitas sistem inti, dan bahwa perusahaan sengaja menyembunyikan dari mayoritas karyawan hasil investigasi tabrakan yang melibatkan kendaraan Cruise dan hal-hal sensitif lainnya yang berpotensi merusak.

Pada bulan Juni, Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional membuka penyelidikan khusus atas kecelakaan di San Francisco yang melibatkan kendaraan Cruise yang mengakibatkan cedera ringan.

“Sebagai karyawan yang bekerja pada sistem kritis keselamatan, satu-satunya alasan yang dapat saya pikirkan untuk jenis informasi ini disembunyikan dari karyawan seperti saya adalah untuk tujuan optik dan pengendalian kerusakan, dan saya tidak percaya konsisten dengan keselamatan- budaya pertama,” tulis karyawan yang menggambarkan dirinya sendiri.

TechCrunch tidak dapat mengkonfirmasi apakah penulis surat itu memang seorang karyawan Cruise. Email yang dikirim ke alamat email yang diberikan dalam surat itu tidak dijawab, dan CPUC belum memberi tahu TechCrunch apakah agensi itu sendiri dapat memverifikasi pekerjaannya.

“Catatan keamanan kami dilacak, dilaporkan, dan diterbitkan oleh beberapa lembaga pemerintah,” Drew Pusateri, juru bicara Cruise, mengatakan kepada TechCrunch. “Kami bangga akan hal itu dan itu berbicara untuk dirinya sendiri.”

Artikel ini telah diperbarui dengan informasi lebih lanjut dari Cruise.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *