banner large

Fairbanc menyediakan BNPL untuk pedagang mikro di Indonesia – TechCrunch

Comment
X
Share

Startup “Beli sekarang, bayar nanti” (BNPL) telah mendapatkan daya tarik dengan menargetkan konsumen, tetapi BNPL untuk bisnis juga mulai lepas landas. Salah satu contohnya adalah Fairbanc, yang berbasis di Singapura tetapi fokus di Indonesia. Ini memungkinkan usaha kecil untuk mengambil kredit jangka pendek untuk membeli persediaan barang konsumen yang bergerak cepat (FMCG). Fairbanc hari ini mengumumkan telah mengumpulkan $4,8 juta dalam pendanaan pra-Seri A yang dipimpin oleh Vertex Ventures.

Peserta lain dalam putaran tersebut termasuk konglomerat Indonesia Lippo Group, Asian Development Bank dan Accion Venture Lab. Fairbanc juga menerima investasi sebelumnya dari East Ventures, 500 Global dan Michael Smapoerna.

Fairbanc akan menggunakan pendanaan barunya untuk ekspansi di Indonesia, dan menjajaki pasar baru seperti Vietnam dan Filipina dalam kemitraan dengan Unilever. Ini juga berencana untuk memperluas ke vertikal di luar barang-barang konsumen yang bergerak cepat, termasuk dalam rantai pasokan B2B.

Fairbanc memiliki kemitraan dengan 13 merek konsumen, termasuk Unilever, Nestle, Coca Cola, dan Danone. Dikatakan telah bergabung dengan lebih dari 350.000 pedagang dalam waktu kurang dari 12 bulan. Dari jumlah itu, 75.000 membeli inventaris dengan fitur BNPL, yang memiliki jangka waktu satu hingga dua minggu untuk produk fast moving.

Penggunanya biasanya adalah pedagang mikro last-mile yang membeli $50 hingga $300 dari setiap produk merek setiap minggu. Fairbanc juga membiayai pengecer kecil yang menjual smartphone.

Menurut survei yang dilakukan oleh Unilever dan Fairbanc, 80% pengguna Fairbanc tidak memiliki rekening bank, artinya mereka tidak memiliki rekening bank, dan sekitar 70% adalah wanita. Startup mengklaim pedagang meningkatkan penjualan mereka rata-rata 35%.

Fairbanc didirikan pada tahun 2019 oleh lulusan Wharton, Mir Haque, yang pertama kali merintis startup di Bangladesh sebelum memilih Indonesia sebagai pasar utamanya. Haque lahir di Bangladesh dan menggambarkannya kepada TechCrunch sebagai “tempat kelahiran keuangan mikro.” Setelah tinggal dan bekerja di Amerika Serikat selama hampir 25 tahun, ia pindah kembali ke Bangladesh pada tahun 2018 untuk mendigitalkan kredit mikro, dengan tujuan menciptakan platform kredit digital untuk pedagang mikro yang tidak memerlukan smartphone atau literasi digital.

“Setelah beberapa riset pasar, saya melihat peluang untuk pinjaman ekosistem skala besar di pasar offline dengan Unilever dengan mengintegrasikan API kami dengan aplikasi mereka sendiri yang digunakan oleh agen penjualan offline mereka untuk menerima pesanan dari para pedagang,” katanya. “Tapi itu tidak berhasil di Bangladesh karena pasar terlalu jenuh dengan keuangan mikro, dengan banyak pedagang memiliki pinjaman yang tumpang tindih dan jatuh tempo.”

Akibatnya, Fairbanc memutuskan untuk melakukan uji coba dengan Unilever di Indonesia. Haque mengatakan itu menghasilkan pertumbuhan penjualan 35% untuk hampir 500 pedagang kecil dengan nol default selama satu tahun. “Karena pedagang harus membayar BNPL minggu lalu untuk memesan untuk minggu ini, model ‘stop supply hingga pembayaran kembali’ ini menghasilkan default yang sangat rendah,” katanya.

Indonesia dipilih sebagai pasar pertama Fairbanc setelah percontohan di Bangladesh karena “bukan hanya pasar yang jauh lebih besar dalam hal populasi dan PDB dibandingkan dengan Bangladesh, tetapi juga tidak memiliki masalah terlalu banyak keuangan mikro yang mengejar pedagang yang sama, ” kata Haque. “Saya kira karena alasan yang sama, bank-bank di Bangladesh tidak begitu bersemangat seperti bank-bank Indonesia.”

Sebelum mendirikan Fairbanc, Haque bekerja di perusahaan-perusahaan termasuk Google, Adobe, McKinsey dan Deutsche Bank. Tim pendiri perusahaan juga termasuk Kevin O’Brien, mantan chief technology officer platform pinjaman nirlaba Kiva, dan Thomas Schumacher, yang ikut mendirikan platform pinjaman mikro pasar berkembang Tala.

Leave a Reply

Your email address will not be published.