banner large

Elon Musk secara resmi mencoba untuk menghentikan pengambilalihan Twitter-nya

Comment
X
Share

Elon Musk secara resmi mencoba menghentikan kesepakatan senilai $44 miliar untuk membeli Twitter. Dalam pengajuan SEC, pengacara Musk mengatakan CEO Tesla ingin mengakhiri perjanjian karena “representasi palsu dan menyesatkan” yang dibuat oleh Twitter.

Dalam sebuah pernyataan, Dewan Direksi Twitter mengatakan masih “berniat untuk menutup transaksi” dan akan mengambil tindakan hukum terhadap Musk. “Kami berkomitmen untuk menutup transaksi pada harga dan persyaratan yang disepakati dengan Mr Musk dan berencana untuk mengambil tindakan hukum untuk menegakkan perjanjian merger,” kata dewan. “Kami yakin kami akan menang di Pengadilan Kanser Delaware.”

Twitter dan Musk telah bertengkar selama berbulan-bulan tentang bagaimana perusahaan menghitung jumlah bot dan akun palsu di platform. Dalam surat yang diajukan ke SEC, pengacara Musk menyatakan bahwa Twitter telah menahan informasi dan menyesatkan Musk tentang angka sebenarnya.

Twitter telah lama menyatakan bahwa akun palsu membuat kurang dari 5 persen dari total pengguna hariannya, dan itu menyerahkan beberapa “firehose” data internal ke Musk untuk mendukung klaim tersebut. Tetapi data tambahan belum cukup untuk menenangkan Musk, yang terus menantang perkiraan resmi Twitter.

Dalam pengajuan SEC, pengacara Musk menyatakan bahwa “walaupun Twitter belum memberikan informasi lengkap kepada Musk yang akan memungkinkan dia untuk melakukan tinjauan lengkap dan komprehensif terhadap akun spam dan palsu … tampaknya Twitter secara dramatis mengecilkan” nomor tersebut. “Analisis awal oleh penasihat Mr. Musk atas informasi yang diberikan oleh Twitter hingga saat ini menyebabkan Mr. Musk sangat yakin bahwa proporsi akun palsu dan spam yang termasuk dalam jumlah mDAU yang dilaporkan jauh lebih tinggi dari 5%,” kata mereka kepada SEC. tanpa merinci bukti mereka.

Seorang juru bicara Twitter merujuk pada pernyataan dari dewan direksi perusahaan yang mengatakan perusahaan akan mengambil tindakan hukum untuk memaksa kesepakatan ditutup. Sebelumnya pada Jumat, The Financial Times melaporkan bahwa Twitter “bersedia berperang” untuk menutup kesepakatan, dan bahwa CEO Parag Agrawal telah “lebih agresif secara internal.”

Tidak jelas apa yang terjadi selanjutnya, tetapi tampaknya Musk dan Twitter kemungkinan akan menuju pertempuran hukum yang panjang. Berita itu sangat suram untuk Twitter, yang telah kehilangan miliaran dolar dari kapitalisasi pasarnya, menghentikan sebagian besar perekrutan dan memberhentikan hampir 100 karyawan dalam upaya untuk memotong biaya saat bekerja menuju kesepakatan. Pertarungan hukum yang panjang juga kemungkinan akan memperburuk kecemasan di antara karyawan Twitter yang telah khawatir tentang masa depan mereka di bawah perusahaan milik Musk.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk kami. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *