banner large

Dunia Tanpa Kabel: 25 Tahun Wi-Fi

Comment
X
Share
Orang yang menggunakan Wi-Fi
Modvector/Shutterstock.com

Sudah seperempat abad sejak IEEE memperkenalkan standar Wi-Fi 802.11. Sejak itu, kecepatan telah meningkat, dan internet nirkabel telah mengubah dunia. Berikut adalah melihat kembali.

Lihat Bu, Tanpa Kabel!

Di dunia sebelum Wi-Fi, akses internet dan jaringan lokal sebagian besar terbatas pada koneksi kabel. Setiap perangkat yang terhubung ke jaringan memerlukan kabel yang terpasang padanya—biasanya kabel telepon atau Ethernet—yang secara dramatis membatasi portabilitas mesin yang terhubung ke jaringan. Itu mulai berubah di Juni 1997 Kapan itu Lembaga dari Listrik dan Elektronik Insinyur (SayaEEE) diperkenalkan itu pertama Wifi standar.

Ide jaringan komputer nirkabel berasal dari akhir 1960-an, tetapi baru pada 1980-an teknologi menjadi layak untuk aplikasi komersial dengan jaringan digital seluler seperti CDPD dan Mobitex. Tapi mereka mahal dan sebagian besar digunakan oleh layanan keamanan publik.

Pada tahun 1990, NCR Corporation dan AT&T mulai mengembangkan produk LAN nirkabel komersial pertama, yang disebut WaveLAN, yang merupakan pendahulu standar jaringan nirkabel 802.11.

Pada tahun 1997, kelompok kerja IEEE merancang standar 802.11, yang mendukung kecepatan data hingga 2 Mbps pada pita 2,4 GHz. Sejak “IEEE 802.11b Direct Sequence” adalah seteguk, sebuah perusahaan konsultan merek bernama Interbrand mengembangkan merek dagang “Wi-Fi.” Wi-Fi seolah-olah kependekan dari “Wireless Fidelity,” yang merupakan permainan kata yang terkait dengan istilah “Hi-Fi” dan “High Fidelity” yang pernah digunakan dengan sistem stereo rumah. Perusahaan industri mendirikan Wi-Fi Alliance nirlaba pada tahun 1999, yang mengelola standar dan merek dagang Wi-Fi saat ini.

TERKAIT: Fondasi Internet: TCP/IP Ternyata 40

Tinjauan Standar Wi-Fi Selama Bertahun-tahun

Selama 25 tahun terakhir, setidaknya ada delapan standar Wi-Fi berbeda yang diperkenalkan. Sistem penamaan dasar “802.11” tetap ada, tetapi Wi-Fi Alliance juga mulai menyederhanakan nama dengan istilah seperti “Wi-Fi 4” pada tahun 2008. Berikut adalah tampilan singkatnya, yang menunjukkan bagaimana standar telah berubah dari waktu ke waktu.

  • 802.11 (1997): Standar awal ini mendukung kecepatan maksimum 2 megabit per detik (Mbps) dan menggunakan spektrum 2,4 GHz.
  • 802.11b (1999): Pembaruan ke standar awal ini meningkatkan kecepatan maksimum menjadi 11 Mbps. Ini adalah standar Wi-Fi pertama yang diadopsi secara luas di kalangan pengguna rumahan.
  • 802.11a (1999): Ini mendukung hingga 54 Mbps di pita 5Ghz, tetapi tidak banyak digunakan di jaringan rumah karena adopsi 802.11b sebagai gantinya.
  • 802.11g (2003): Pembaruan “G” yang terkenal untuk Wi-Fi memungkinkan hingga 54 MBps pada pita 2,4 GHz dan diadopsi secara luas di rumah dan bisnis.
  • 802.11n (2008): Dalam dorongan besar, pembaruan “N” ke 802.11 (biasa disebut “Wi-Fi 4”) meningkatkan kecepatan maksimum menjadi 600 Mbps teoritis baik pada pita radio 2,4 GHz atau 5 GHz.
  • 802.11ac (2014): Tidak pernah puas untuk duduk diam, pembaruan “Wi-Fi 5” mendukung kisaran kecepatan dari 433 hingga 1100 Mbps pada pita 5 GHz.
  • 802.11ax (2019, 2020): Wi-Fi 6 dan Wi-Fi 6E meningkatkan taruhan dengan kecepatan data 600 hingga 9608 Mbps pada pita 2,4, 5, atau bahkan 6 GHz.
  • 802.11be (TBA): Wi-Fi 7 sudah dekat, dan menjanjikan kecepatan data 40 gigabit/detik dalam kondisi ideal.

TERKAIT: wifi 7? wifi 6? Apa yang Terjadi dengan Wi-Fi 5, 4, dan Lainnya?

Dari Konsep ke Arus Utama

Meskipun debut standar 802.11 pada tahun 1997, baru pada tahun 1999 produk 802.11 pertama tersedia di pasar. Perusahaan yang paling banyak mendorong Wi-Fi ke arus utama—setidaknya pada awalnya—adalah Apple, yang memperkenalkan produk Wi-Fi bernama AirPort untuk laptop iBook-nya pada 1999.

Wi-Fi lepas landas cukup cepat. Pada tahun 2003, Wi-Fi Alliance merilis 802.11g, yang meningkatkan kecepatan data maksimum menjadi 54 Mbps, dan router Wi-Fi rumahan dari vendor seperti Linksys menjadi umum. Saat ini, 802.11n dan 802.11ac mungkin merupakan standar yang paling banyak digunakan, keduanya beroperasi pada pita 2,4 GHz atau 5 GHz dan mendukung kecepatan data masing-masing hingga 600 Mbps dan 1,1 Gbps.

Saat ini, teknologi Wi-Fis sekarang dibuat ke dalam hampir setiap perangkat kecil itu menghubungkan ke itu Internet dan memiliki memungkinkan perangkat internet saku seperti smartphone menjadi praktis. Ini memungkinkan akses internet yang mudah di tempat-tempat umum seperti kedai kopi, hotel, pesawat terbang, dan perpustakaan. Ini telah secara dramatis memperluas akses ke internet dan memungkinkan pilihan hiburan baru seperti streaming audio dan video. Ini juga sangat memungkinkan game online multipemain di rumah.

Sulit membayangkan seperti apa dunia kita hari ini tanpa Wi-Fi, dan kemungkinan besar akan tetap bersama kita selama beberapa dekade mendatang. Selamat ulang tahun, Wi-Fi!

Leave a Reply

Your email address will not be published.