banner large

Cara Mengambil Foto Kembang Api

Comment
X
Share

Tidak ada yang seperti ledakan keras dan kilatan cahaya terang yang benar-benar membuat acara terasa istimewa. Malam Tahun Baru, Halloween, dan tentu saja, Empat Juli semua dirayakan dengan kembang api. Mereka adalah subjek yang cukup rumit untuk difoto, jadi mari kita uraikan apa yang perlu Anda ketahui.

Apa yang Membuat Foto Kembang Api yang Bagus?

Untuk semua flash dan bang dalam kehidupan nyata, kembang api sendiri adalah subjek foto yang cukup membosankan. Benar-benar terisolasi, mereka terlihat seperti sesuatu yang dihasilkan komputer. Sebaliknya, foto kembang api terbaik memiliki sesuatu yang lain terjadi dalam gambar. Mungkin orang-orang di latar depan atau hanya kembang api yang meledak di atas kota, tetapi ada hal lain yang terjadi.

TERKAIT: Apa itu Kecepatan Rana?

Ketika ahli kembang api melepaskan kembang api, mereka melakukannya untuk mendapatkan yang terbaik menunjukkan. Ini berarti kembang api dilepaskan satu per satu atau dalam semburan kecil satu demi satu. Jarang seluruh langit akan terisi sekaligus. Ini terlihat bagus dalam kehidupan nyata, tetapi dalam sebuah foto, satu kembang api yang meledak terlihat antiklimaks. Sebagian besar foto kembang api sebenarnya adalah gambar eksposur lama yang menangkap semua kembang api yang meledak selama 10 detik, 20 detik, atau bahkan lebih lama.

Hal-hal Teknis

Untuk mengambil foto kembang api, Anda memiliki dua opsi: yang pertama (dan yang buruk) adalah memegang kamera Anda dengan tangan dan mencoba mengatur waktu foto sehingga Anda dapat menangkap kembang api saat mereka meledak. Yang kedua (dan solusi yang baik) adalah untuk mengatur kamera Anda pada tripod dan menggunakan waktu eksposur yang lama sehingga kembang api meledak di beberapa titik selama itu. Ini adalah metode yang akan saya bahas.

Untuk foto terbaik, datanglah ke lokasi pertunjukan kembang api lebih awal, sebelum matahari benar-benar terbenam. Siapkan tripod Anda dan bingkai bidikan di tempat yang menurut Anda akan menjadi tempat kembang api. Anda mungkin perlu menyesuaikan beberapa hal nanti, tetapi sampai di sana lebih awal akan memungkinkan Anda mendapatkan posisi dan sudut terbaik.

TERKAIT: Apa Itu Lensa Kamera Utama, dan Mengapa Anda Menggunakannya?

Lensa apa yang Anda gunakan bergantung pada seberapa jauh jarak Anda dari layar. Lensa zoom akan memberi Anda lebih banyak fleksibilitas untuk beradaptasi dengan apa pun yang terjadi. Secara umum, Anda tidak akan terlalu jauh sehingga Anda membutuhkan lensa telefoto yang sangat panjang. Sesuatu dengan panjang fokus antara 18mm dan 70mm akan bekerja untuk sebagian besar situasi. Pastikan untuk menggunakan fokus manual.

TERKAIT: Apa Itu Bukaan?

Bukaan kurang penting dibandingkan kecepatan rana untuk foto kembang api. Anda harus berdiri terlalu jauh ke belakang dari tampilan agar kedalaman bidang menjadi penting. Atur aperture Anda ke suatu tempat antara f/8 dan f/16, tergantung pada cahaya sekitar. Jika kembang api dilepaskan di atas kota, f/16 akan bekerja lebih baik. Jika mereka berada di hutan, condongkan tubuh ke arah f/8.

TERKAIT: Apa Pengaturan ISO Kamera Anda?

Kembang api menyala terang, dan karena Anda menggunakan tripod, ISO tidak terlalu menjadi perhatian. Atur ke 100 dan biarkan di sana. Kami akan menyesuaikan eksposur menggunakan kecepatan rana.

Tidak ada satu pun kecepatan rana yang akan menangkap kembang api. Apakah Anda membuka rana selama 10 detik atau 30 detik, yang penting adalah setengah detik kembang api benar-benar berkedip dengan sangat terang. Perbedaannya adalah dengan rana terbuka selama 30 detik, Anda akan menangkap lima atau enam semburan kembang api, bukan hanya satu atau dua; Anda juga akan memberi latar belakang lebih banyak waktu untuk mengekspos.

Mulailah dengan kecepatan rana sekitar 10 detik dan ambil beberapa bidikan percobaan. Jika foto terlalu terang, kencangkan apertur atau perpendek waktu pencahayaan menjadi lima detik. Jika pencahayaannya kurang, Anda dapat membuka aperture sedikit atau menggunakan eksposur 20 detik. Satu-satunya cara untuk mengetahui apa yang akan berhasil adalah coba-coba.

Tips dan Trik Lainnya

Bersiaplah untuk menyesuaikan kecepatan rana dan bukaan Anda dengan cepat. Saat pertunjukan kembang api berlangsung, akan ada ledakan yang lebih besar dan periode yang lebih tenang. Kecepatan rana yang memberikan eksposur luar biasa di awal mungkin mengekspos crescendo secara berlebihan.

Perhatikan elemen lain dalam gambar Anda. Latar depan yang kuat atau latar belakang yang bagus akan menghasilkan foto kembang api yang bagus dan membuatnya hebat.

Jika Anda memiliki pelepas kabel atau pemicu jarak jauh, Anda dapat menempatkan kamera dalam mode Bulb. Selama Anda menahan tombol pelepas, rana kamera Anda akan tetap terbuka. Ini memberi Anda banyak fleksibilitas dalam berapa lama eksposur Anda.

Sangat sulit untuk menangkap tampilan kembang api menggunakan ponsel Anda. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah merekam video, bukan foto, atau menggunakan aplikasi seperti Slow Shutter Cam di iPhone atau aplikasi kamera eksposur lama di Android (ponsel Samsung memiliki built-in ini) serta tripod smartphone.

Nikmati tampilannya. Jangan terlalu sibuk mengambil foto sehingga Anda melewatkan kesenangan mendengar suara ledakan dan bau mesiu.


Foto kembang api sedikit rumit jika Anda tidak tahu apa yang Anda lakukan, tetapi begitu Anda memiliki kamera di tripod dan menggunakan waktu pencahayaan yang lama, sulit untuk salah.

Kredit Gambar: Alejandro Scaff, Vernon Raineil Cenzon, Alexandre Chambon, Mike Enerio, Matt Popovich.

Leave a Reply

Your email address will not be published.