banner large

Apa Itu HDMI?

Comment
X
Share
Seseorang mencolokkan konektor HDMI ke TV.
Cristian Storto/Shutterstock.com

Jika Anda baru saja menyiapkan perangkat TV atau monitor komputer, Anda mungkin menemukan port HDMI. Tapi apa itu—dan apa bedanya dengan konektor dan standar video lainnya? Kami akan menjelaskan.

Standar Media Digital Definisi Tinggi

HDMI adalah singkatan dari “Antarmuka Multimedia Definisi Tinggi.” Ini adalah standar koneksi video digital yang membantu Anda mendapatkan video HD yang bersih di perangkat TV dan monitor komputer. Saat ini, ini biasanya cara Anda mendapatkan koneksi video berkualitas tinggi antara perangkat seperti komputer, dekoder, konsol game, DVR, pemutar Blu-Ray atau DVD, dan monitor atau perangkat TV.

Konektor HDMI ditampilkan di antara konektor video dan audio lainnya.
Alexandr III/Shutterstock.com

HDMI adalah standar yang diatur oleh Forum HDMI, yang merupakan grup lebih dari 80 perusahaan yang memberikan suara untuk menentukan cara kerja HDMI saat ini—dan bagaimana ekstensi baru standar akan bekerja di masa depan.

HDMI dapat membawa sinyal video dan audio, menjadikannya solusi satu colokan yang nyaman untuk video digital definisi tinggi. (Standar video digital sebelumnya seperti DVI tidak mendukung audio dan memerlukan kabel terpisah.)

Berbagai Jenis HDMI

HDMI bisa sedikit membingungkan. Ada empat ukuran utama konektor HDMI: Tipe A (Standar), Tipe B (Dual-Link, tidak umum), Tipe C (Mini), dan Tipe D (Mikro). Di dalamnya, setidaknya ada tujuh revisi spesifikasi utama yang mendukung berbagai fitur dan resolusi:

  • HDMI 1.0: Dirilis pada tahun 2002, ini adalah spesifikasi HDMI pertama. Ini mendukung resolusi maksimum 1080p pada 60 Hz.
  • HDMI 1.1: Dirilis pada tahun 2004, ia menambahkan dukungan untuk standar Audio DVD.
  • HDMI1.2: Dirilis pada tahun 2005, ia menambahkan dukungan untuk One Bit Audio, yang digunakan oleh CD Super Audio. Belakangan pada tahun yang sama, HDMI 1.2a sepenuhnya menetapkan fitur Kontrol Elektronik Konsumen (CEC). (CEC memungkinkan perangkat untuk saling mengontrol saat terhubung melalui HDMI, seperti mematikan TV saat Anda mematikan pemutar Blu-Ray.)
  • HDMI1.3: Dirilis pada tahun 2006, itu adalah pembaruan signifikan yang menambahkan dukungan untuk resolusi video dan kecepatan bingkai yang lebih tinggi (1080p pada 120 Hz dan 1440p pada 60 Hz), kedalaman warna yang lebih tinggi (hingga 48-bit, atau 16 bit per saluran warna), dan tingkat sampel audio yang lebih tinggi (hingga 192 kHz). Ini juga menambahkan dukungan untuk Deep Color dan ruang warna yang diperluas xvYCC.
  • HDMI 1.4: Dirilis pada 2009, ia menambahkan dukungan untuk video 3D, Ethernet melalui HDMI, dan resolusi video 4K (hingga 4096×2160 pada 24 Hz).
  • HDMI2.0: Dirilis pada tahun 2013, rilis ini (terkadang disebut “HDMI UHD”) menambahkan dukungan untuk video 4K pada kecepatan bingkai yang lebih tinggi (hingga 4096×2160 pada 60 Hz). Itu juga menggandakan bandwidth maksimum menjadi 18 Gbps.
  • HDMI 2.1: Dirilis pada tahun 2017. Ini menambahkan dukungan untuk video 8K pada 120Hz dan video 4K pada 120Hz, serta resolusi hingga 10K pada 120 Hz. Ini juga mendukung fitur baru yang disebut Dynamic HDR, yang dapat menyesuaikan pengaturan HDR secara frame-by-frame. Bandwidth maksimum adalah 48 Gbps.
  • HDMI 2.1a: Dijadwalkan untuk rilis pada tahun 2022. Ini adalah pembaruan yang relatif kecil yang menambahkan Pemetaan Nada Berbasis Sumber (SBTM).

Jika itu tidak cukup membingungkan, HDMI kabel adalah juga tersedia di berbeda nilai, ditunjukkan oleh kecepatan peringkat seperti sebagaiStandar,”TinggiKecepatan,” atauUltra TinggiKecepatan.” Itu kecepatan peringkat menunjukkan itu maksimum lebar pita itu kabel bisa membawa.

Untuk contoh, sebuahStandar HDMI kabel bisa membawa ke atas ke 1080p video pada 60Hz, ketika sebuahTinggiKecepatan HDMI kabel bisa membawa 1080p video pada 120Hz atau 4K video pada 30Hz. Anda‘II membutuhkan ke menggunakan sebuahTinggiKecepatan atauUltra TinggiKecepatan HDMI kabel untuk resolusi di atas 1080p atau bingkai tarif di atas 60Hz.

TERKAIT: Cara Mengaktifkan HDMI-CEC di TV Anda, dan Mengapa Anda Harus

Haruskah Saya Menggunakan HDMI atau Konektor Lain?

Apakah Anda menggunakan HDMI atau tidak tergantung pada aplikasinya. Sebelum HDMI, kebanyakan orang menghubungkan perangkat video ke perangkat TV atau monitor mereka menggunakan koneksi video analog seperti video komponen, video komposit, VGA, atau bahkan soket antena RF.

Secara umum, untuk aplikasi video modern, koneksi video digital memberikan kualitas video yang lebih tajam dan jernih daripada koneksi video analog. Jadi, jika Anda memiliki pilihan antara HDMI dan standar analog yang lebih lama, Anda mungkin ingin memilih HDMI.

Secara umum, dengan perangkat TV, HDMI adalah pilihan terbaik Anda. Jika Anda menggunakan komputer, Anda mungkin memiliki pilihan antara HDMI dan standar yang lebih baru seperti USB-C, Thunderbolt, atau DisplayPort. Dalam hal ini, pilihan Anda menjadi lebih rumit. Dalam hal ini, pilihan terbaik Anda mungkin sesuai dengan preferensi pribadi, kabel mana pun yang Anda miliki, atau resolusi maksimum yang didukung oleh salah satu jenis koneksi tersebut.

Tetapi jika Anda harus memilih antara HDMI dan standar analog yang lebih lama seperti VGA, HDMI hampir selalu merupakan cara terbaik. Semoga beruntung!

TERKAIT: DisplayPort vs. HDMI: Mana yang Lebih Baik?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *