banner large

Anggota parlemen AS meminta Google untuk memberi label atau membatasi hasil pencarian untuk klinik aborsi ‘palsu’

Comment
X
Share

Sekelompok anggota parlemen AS telah menandatangani surat kepada Google yang mendesak perusahaan untuk mengevaluasi kembali perlakuannya terhadap hasil pencarian yang mengarahkan pengguna ke pusat krisis anti-aborsi daripada klinik yang sah, seperti yang pertama kali dilaporkan oleh Reuters. Senator Mark Warner (D-VA) dan Perwakilan Elissa Slotkin (D-MI) memimpin inisiatif tersebut, sementara beberapa anggota parlemen Demokrat lainnya telah menandatangani surat untuk mendukung.

Surat tersebut mengutip penelitian yang diterbitkan oleh Center for Countering Digital Hate (CCDH), yang berfokus pada hasil pencarian Google di “negara bagian hukum pemicu” – atau 13 negara bagian di mana aborsi akan menjadi ilegal jika Mahkamah Agung membatalkan Roe v. Wade. Penelitian menunjukkan bahwa 11 persen pencarian Google di negara bagian hukum pemicu untuk “klinik aborsi di dekat saya” dan “pil aborsi” membawa pengguna ke klinik “palsu” yang mencoba mencegah wanita melakukan aborsi. Masalahnya bahkan lebih menonjol di Google Maps, karena CCDH menemukan bahwa 37 persen pencarian peta terkait aborsi mengarah ke klinik palsu.

Dalam surat mereka kepada Google, anggota parlemen bertanya kepada raksasa pencarian apakah itu akan membatasi atau memberi label hasil semacam ini ke depan. “Mengarahkan wanita ke klinik palsu yang menyebarkan informasi yang salah dan tidak menyediakan layanan kesehatan yang komprehensif berbahaya bagi kesehatan wanita dan merusak integritas hasil pencarian Google,” bunyi surat itu. “Jika Google harus terus menampilkan hasil yang menyesatkan ini di hasil pencarian dan Google Maps, setidaknya hasilnya harus diberi label yang sesuai.”

Iklan di Google juga tampaknya terpengaruh oleh masalah ini — menurut CCDH, hampir 28 persen iklan muncul di bagian atas halaman hasil pencarian untuk pertanyaan terkait aborsi yang berkaitan dengan klinik anti-pilihan. Pada tahun 2019, Google mulai mewajibkan perusahaan yang menjalankan iklan aborsi untuk menyatakan apakah mereka menyediakan layanan aborsi atau tidak. Untuk perusahaan yang tidak benar-benar melakukan prosedur tersebut, Google menempatkan penafian “Tidak menyediakan aborsi” di bawah iklan, tetapi CCDH mencatat beberapa pengguna mungkin tidak selalu menyadarinya.

“Setiap organisasi yang ingin beriklan kepada orang yang mencari informasi tentang layanan aborsi di Google harus disertifikasi dan menunjukkan pengungkapan dalam iklan yang dengan jelas menyatakan apakah mereka menawarkan atau tidak menawarkan aborsi,” kata juru bicara Google Nicolas Lopez dalam pernyataan email kepada The Verge. “Kami selalu mencari cara untuk meningkatkan hasil kami guna membantu orang menemukan apa yang mereka cari, atau memahami jika apa yang mereka cari mungkin tidak tersedia.”

Mahkamah Agung diperkirakan akan mengumumkan keputusannya tentang Roe v. Wade dalam beberapa hari mendatang, tetapi draf keputusan yang bocor diperoleh politik bisa berarti Pengadilan berencana untuk membatalkan keputusan penting itu. Dalam persiapan untuk keputusan yang akan datang, kelompok lain dari anggota parlemen Demokrat juga mendesak Google untuk berhenti mengumpulkan data lokasi dari pengguna Android, karena informasi ini berpotensi digunakan untuk menuntut seseorang yang telah melakukan aborsi di negara bagian yang menentang prosedur tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *